Musisi Jazz Yang Meninggal di Tahun 2020, Hari-hari terakhir tahun 2020 menawarkan momen untuk merenungkan tahun ini dalam jazz. Tahun ini adalah tahun yang sangat sulit untuk diperhitungkan.

Di satu sisi, kami senang melihat kembali kekayaan musik yang dirilis beberapa bulan yang lalu, itulah sebabnya kami dengan senang hati berbagi dengan Anda daftar Pilihan Kritikus tahunan dan streaming langsung Album Terbaik Tahun Ini.

Namun dalam semua hal yang menggembirakan, seringkali ada inti kesedihan, dan sekarang kita berhenti sejenak untuk mengingat beberapa artis jazz ikonik yang mengucapkan selamat tinggal pada kita tahun ini.

Baca Juga : Atlanta Jazz Festival Merayakan Tahun Ke-40 Dengan Jajaran Bintang

Dalam jazz, ada tradisi kuat untuk mengenang kehidupan musisi yang telah meninggal bukan dalam kesedihan tetapi dalam lagu. Ini adalah cara untuk merayakan kontribusi abadi artis terhadap musik, bukan penghentian karyanya. Dalam semangat itu, kami mengingat mereka yang hilang di tahun 2019 melalui musik yang mereka tinggalkan dengan sangat mulia.

Jimmy Heath (25 Oktober 1926 – 19 Januari 2020)

James Edward Heath (25 Oktober 1926 – 19 Januari 2020), dijuluki Little Bird, adalah seorang pemain saksofon jazz Amerika, komposer, arranger, dan pemimpin band besar. Dia adalah saudara dari bassis Percy Heath dan drummer Albert Heath.

Heath lahir di Philadelphia pada 25 Oktober 1926. Ayahnya, seorang montir mobil, memainkan klarinet, tampil di akhir pekan. Ibunya bernyanyi di paduan suara gereja. Keluarga itu sering memutar rekaman grup-grup jazz big band di sekitar rumah. Kakak perempuan Heath adalah seorang pianis, sedangkan saudara laki-lakinya adalah bassis Percy Heath (lebih tua) dan drummer Albert Heath (adik bungsunya).

Selama Perang Dunia II, Heath ditolak untuk draft karena berada di bawah berat minimum.

Heath awalnya memainkan alto saxophone. Dia mendapat julukan “Burung Kecil” setelah karyanya untuk Howard McGhee dan Dizzy Gillespie pada akhir 1940-an, di mana permainannya menampilkan pengaruh dari Charlie Parker (nama panggilan Parker adalah “Burung”). Dia kemudian beralih ke tenor saxophone.

Claudio Roditi (28 Mei 1946 – 17 Januari 2020)

Claudio Roditi (28 Mei 1946 – 17 Januari 2020) adalah seorang pemain terompet jazz Brasil. Pada tahun 1966 Claudio dinobatkan sebagai finalis terompet di Kompetisi Jazz Internasional di Wina, Austria. Saat di Wina, Roditi bertemu Art Farmer, salah satu idolanya, dan persahabatan itu menginspirasi pemain trompet yang lebih muda untuk mengikuti karir di jazz.

Roditi datang ke Amerika pada tahun 1970 untuk belajar di Berklee School of Music di Boston. Pada tahun 1976 ia pindah ke New York City, di mana ia bermain dengan Herbie Mann dan Charlie Rouse. Pada 1980-an ia bekerja dengan Paquito D’Rivera. Dia adalah anggota Orkestra Perserikatan Bangsa-Bangsa Dizzy Gillespie.

Roditi menerima nominasi Grammy Awards Tahunan ke-52 (2009) dalam kategori Album Jazz Latin Terbaik untuk Brazillance X 4. Dia juga merupakan penyanyi solo unggulan di Atras Da Porta dari Symphonic Bossa Nova (Ettore Stratta memimpin Royal Philharmonic Orchestra), di mana Jorge Calandrelli menerima nominasi arranger di Penghargaan Grammy Tahunan ke-38 (1995).

Album pertamanya sebagai pemimpin, Red On Red dirilis pada 1984 di label Greene Street Creed Taylor, sebuah jejak CTI Records.

Roditi sering tampil di terompet putar. Dia meninggal karena kanker pada tahun 2020 pada usia 73 tahun.

Lyle Mays (27 November 1953 – 10 Februari 2020)

Lyle Mays (27 November 1953 – 10 Februari 2020) adalah seorang pianis jazz Amerika, komposer, dan anggota Pat Metheny Group. Metheny dan Mays menyusun dan mengaransemen hampir semua musik grup, di mana Mays memenangkan sebelas Grammy Awards.

Saat tumbuh di pedesaan Wisconsin, Mays memiliki banyak rasa ingin tahu tetapi harus belajar banyak hal sendirian karena kurangnya sumber daya dan informasi yang tersedia. Dia memiliki empat minat utama: catur, matematika, arsitektur, dan musik. Ibunya Doris bermain piano dan organ, dan ayahnya Cecil, seorang sopir truk, belajar sendiri bermain gitar dengan telinga.

Gurunya mengizinkannya untuk berlatih improvisasi setelah elemen terstruktur dari pelajaran selesai. Pada usia sembilan tahun, ia memainkan organ di pernikahan anggota keluarga, dan empat belas tahun ia mulai bermain di gereja. Di perkemahan band panggung nasional musim panas di Normal, Illinois, ia diperkenalkan dengan pianis jazz Marian McPartland di tahun terakhir sekolah menengahnya.

Bill Evans di Festival Jazz Montreux dan Filles de Kilimanjaro oleh Miles Davis (keduanya direkam pada tahun 1968) adalah pengaruh penting. Dia kuliah di University of North Texas setelah pindah dari University of Wisconsin–Eau Claire. Dia menggubah dan mengaransemen untuk One O’Clock Lab Band dan merupakan komposer dan arranger untuk album nominasi Grammy Award Lab 75.

McCoy Tyner (11 Desember 1938 – 6 Maret 2020)

Alfred McCoy Tyner (11 Desember 1938 – 6 Maret 2020) adalah seorang pianis dan komposer jazz Amerika yang dikenal karena karyanya dengan John Coltrane Quartet dan karir solonya yang panjang. Dia adalah seorang NEA Jazz Master dan pemenang Grammy lima kali. Bukan pemain keyboard dan synthesizer elektrik, dia berkomitmen pada instrumentasi akustik. Tyner, yang banyak ditiru, adalah salah satu pianis yang paling dikenal dan paling berpengaruh dalam sejarah jazz.

Marcelo Peralta (5 Maret 1961 – 10 Maret 2020)

Marcelo Peralta (5 Maret 1961 – 10 Maret 2020) adalah seorang pemain, guru, komposer, dan arranger Argentina yang memainkan saksofon, piano, akordeon, dan aerofon Amerika Latin.

Peralta lahir di Buenos Aires. Ia belajar piano dan teori musik di Antiguo Conservatorio Beethoven, di mana ia memperoleh sertifikat mengajar pada tahun 1979. Pada usia 18 tahun, ia mulai memainkan saksofon bariton, menunjukkan minat khusus pada musik Serge Chaloff; terinspirasi oleh John Coltrane, Albert Ayler dan Ornette Coleman, ia belajar tenor sax, kemudian alto dan akhirnya sopran. Saat belajar harmoni dan komposisi di bawah komposer tango Sebastian Piana, ia belajar sendiri memainkan terompet, trombon, tuba, biola, klarinet, dan instrumen rakyat Amerika Latin.

Sejak saat itu ia mengajar di beberapa sekolah. Pada tahun 1980 ia mengajar musik di sekolah dasar dan menengah, serta di lembaga pendidikan khusus. Pada saat yang sama, ia dipekerjakan sebagai instruktur saksofon dan improvisasi di Conservatorio Municipal Manuel de Falla (Buenos Aires).

Manu Dibango (12 Desember 1933 – 24 Maret 2020)

Emmanuel N’Djoké “Manu” Dibango (12 Desember 1933 – 24 Maret 2020)[2] adalah seorang musisi dan penulis lagu Kamerun yang memainkan saksofon dan vibrafon. Dia mengembangkan gaya musik yang memadukan jazz, funk, dan musik tradisional Kamerun. Ayahnya adalah anggota kelompok etnis Yabassi, sedangkan ibunya adalah seorang Duala. Dia terkenal karena single 1972 “Soul Makossa”. Dia meninggal karena COVID-19 pada 24 Maret 2020.

Emmanuel “Manu” Dibango lahir di Douala, Kamerun pada tahun 1933. Ayahnya, Michel Manfred N’Djoké Dibango, adalah seorang pegawai negeri. Anak seorang petani, ia bertemu istrinya bepergian dengan pirogue ke kediamannya, Douala. Ibu Emmanuel adalah seorang perancang busana, menjalankan bisnis kecilnya sendiri.

Baca Juga : Universitas Missouri Kansas, Tempat Valerie Smith Berkuliah Musik

Baik kelompok etnisnya, Douala, dan dia, Yabassi, memandang penyatuan kelompok etnis yang berbeda ini dengan sedikit meremehkan. Dibango hanya memiliki saudara tiri dari pernikahan ayahnya sebelumnya, yang empat tahun lebih tua darinya. Di Kamerun, etnis seseorang didikte oleh ayahnya, meskipun Dibango menulis dalam otobiografinya, Three Kilos of Coffee, bahwa ia “tidak pernah dapat mengidentifikasi sepenuhnya dengan salah satu dari orang tuanya”.

Paman Dibango adalah pemimpin keluarga besarnya. Setelah kematiannya, ayah Dibango menolak untuk mengambil alih, karena dia tidak pernah sepenuhnya menginisiasi putranya ke dalam kebiasaan Yabassi. Sepanjang masa kecilnya, Dibango perlahan melupakan bahasa Yabassi demi Douala. Namun, keluarganya memang tinggal di perkemahan Yabassi di dataran tinggi Yabassi, dekat dengan Sungai Wouri di pusat Douala. Saat kecil, Dibango menghadiri gereja Protestan setiap malam untuk pendidikan agama, atau nkouaida. Dia menikmati belajar musik di sana, dan kabarnya adalah pembelajar yang cepat.

Pada tahun 1941, setelah dididik di sekolah desanya, Dibango diterima di sekolah kolonial, dekat rumahnya, tempat ia belajar bahasa Prancis. Dia mengagumi gurunya, yang dia gambarkan sebagai “seorang juru gambar dan pelukis yang luar biasa”. Pada tahun 1944, presiden Prancis Charles de Gaulle memilih sekolah ini untuk melakukan upacara penyambutan setibanya di Kamerun.

Pada tahun 1949, pada usia 15, Dibango dikirim ke perguruan tinggi di Saint-Calais, Prancis. Setelah itu ia menghadiri lycée de Chartres di mana ia belajar piano.

Freddy Cole (15 Oktober 1931 – 27 Juni 2020)

Lionel Frederick Cole (15 Oktober 1931 – 27 Juni 2020) adalah seorang penyanyi dan pianis jazz Amerika yang karir rekamannya berlangsung hampir 70 tahun. Dia adalah saudara dari musisi Nat King Cole, Eddie Cole, dan Ike Cole, ayah dari Lionel Cole, dan paman dari Natalie Cole dan Carole Cole.

Freddy Cole Seorang pianis dan vokalis yang musiknya hangat dan ceria membuatnya menjadi pemain terkemuka, sementara pada saat yang sama membantu melanjutkan warisan saudaranya, Nat King Cole.