Freddy Cole Sang Vokalis dan Pianis Jazz Lengendaris Dunia – Vokalis, pianis, dan pemimpin band Freddy Cole meninggal pada 27 Juni 2020 setelah lebih dari 65 tahun sebagai musisi profesional. Dia hidup lebih lama dari kakak laki-lakinya yang terkenal Nat “King” Cole serta vokalis pria berpengaruh seperti Billy Eckstine, Frank Sinatra, dan Joe Williams. Meskipun dia dinominasikan untuk beberapa Grammy Awards dalam kategori jazz vokal, dan secara teratur ditempatkan di antara vokalis pria top dalam jajak pendapat jazz tahunan Majalah Downbeat, dia tidak pernah menerima tingkat ketenaran atau pujian yang dilakukan oleh para artis ini selama hidup mereka. Sebagai seorang vokalis dan pianis jazz yang hidup dalam jazz, keunggulan dan konsistensinya tidak dapat dibandingkan.

Meskipun Cole mulai merekam pada awal 1950-an, dia bukanlah perlengkapan jazz mainstream sampai I’m Not My Brother, I’m Me pada 1991, yang diikuti oleh beberapa album yang diproduksi oleh Todd Barkan, termasuk This is the Life 1995. Penting untuk dipahami bahwa Cole adalah pianis yang terlatih secara klasik (Julliard) yang melakukan tur dan rekaman selama beberapa dekade sebelum awal 1990-an sehingga dia tidak benar-benar “ditemukan”. Dia baru mulai menerima perhatian yang sudah lama dia terima termasuk profil pers dan pertunjukan yang lebih terkenal.

Saya pertama kali mendengar Cole live di Campus Theatre di Lewisburg, Pennsylvania dan dia sempurna. Dia dengan mulus memimpin bandnya — drummer Curtis Boyd, gitaris Randy Napoleon dan bassis Elias Bailey — dari piano yang mengalir dari satu lagu ke lagu berikutnya dengan semangat yang berkembang menjadi kegembiraan yang tak terkendali. Cole adalah pemain introvert yang musiknya sangat ketat sehingga Anda tidak ingin dia berhenti.

Ketika dia melakukannya, dia menawan, anggun, dan efisien. Dia menghargai pendengarnya dan mengerti bagaimana menyambut Anda ke dalam dunianya. Dengan bijaksana, dia membiarkan Anda menikmatinya tanpa komentar yang berlebihan. Repertoarnya memadukan standar yang sudah dikenal dengan potongan-potongan repertoar Nat plus lagu-lagu yang relatif tidak dikenal. Tidak masalah — di tangannya yang cakap dan paduan nyanyian dan parlando yang indah, semuanya terdengar bagus.

Baca Juga : Freddy Cole, Artis Jazz Terkemuka Meninggal Pada Usia 88 Tahun

Saya melihatnya tampil dengan bandnya di Birdland selama musim Natal 2016 dan 2017 dan kualitas itu tetap utuh. Meskipun ada beberapa tanda penuaan yang terlihat, Cole terus membuat saya kagum dengan kegemarannya menyanyikan lagu-lagu yang tidak jelas namun langsung menjadi akrab dalam penyampaiannya yang hangat dan interaksi santai dengan teman-teman bandnya. Ketidakstabilan chemistry mereka menyangkal kurangnya setlist atau aransemen. Ini adalah musik vokal improvisasi yang dilakukan pada tingkat puncak musik.

Setelah mendengarkan drama Freddy Cole Quartet secara langsung, saya mencari setiap rekaman yang dapat saya temukan dalam bentuk fisik dan layanan streaming. Daftar ini termasuk “comeback” -nya This is the Life, To the Ends of the Earth 1997, Love Makes the Changes 1998, dan Freddy Cole Sings 2010 “Mr. B ”antara lain. Saya menemukan bahwa Cole telah mengungkapkan berbagai macam rasa lagu.

Cole memperlakukan Bread’s “If” dan Billy Joel “Just the Way You Are” dengan penghormatan yang sama seperti yang dia tunjukkan pada standar seperti “I Remember You” dan “You’d Be So Nice to Come Home To” atau tanda tangan Nat “Send for Me . ” Pada 2010-an penampilannya, termasuk gaya kolaboratifnya dengan Bailey, Napoleon, dan drumer Curtis Boyd dan Quentin Baxter, dan pianis John Di Martino, segera dikenali, selalu berlabuh oleh gaya yang sangat intim.

Dia semakin menemukan lokasi jazz dalam lagu-lagu dari era rock di Talk to Me 2011 dan This and That; berfokus pada berbagai jenis blues pada Singing the Blues 2014; memberi hormat kepada saudaranya di He Was the King tahun 2016; dan terus membiasakan pendengar dengan lagu balada yang tidak diketahui di The Mood is You 2018 rekaman terakhirnya.

Cole begitu cekatan dan ramping dalam pendekatannya sehingga Anda mungkin tidak pernah memperhatikan apa yang dia lakukan. Dia menyukai aransemen kelompok kecil dengan irama yang kuat dan bernyanyi dengan gaya nyanyian yang elegan yang diartikulasikan, tidak tergesa-gesa, dan hangat yang tidak biasa.

Meskipun di atas panggung dia sangat fokus pada bermain dan hampir terlalu pendiam tentang berbicara, dia tidak pernah dingin. Dia menyeimbangkan siluman dan vitalitas dengan rasa proporsi klasik. Bagian sentral dari keseniannya, yang paling jelas dalam mendengarkan set live seperti Live at Birdland 1992, Live di Vartan Jazz tahun 1994, dan The Dreamer in Me 2009: Live at Dizzy’s Club Coca-Cola, Jazz di Lincoln Center, adalah “the build”.

Dia menampilkan balada tempo menengah pada awalnya, tetapi begitu dia merasa nyaman, dia terjun ke blues dengan otoritas diam-diam. Pada lagu-lagu seperti hit Nat 1957 “Send for Me” dan “On the South Side of Chicago” (dari Dreamer) dia memasak. Selera humor yang licik juga hadir dalam karyanya, terutama pada lagu asli Vartan “Home Fried Potatoes” dan versinya “Ma, She’s Making Eyes at Me” pada set upeti Eckstine Mr. B. Dia bersenang-senang dan Anda mendapatkan ini tanpa merasa sesak.

Secara kronologis dan gaya saya mengklasifikasikan Cole sebagai seorang sensualis jazz bersama penyanyi seperti Andy Bey (lahir 1939), Shirley Horn (1934-2005), dan Jimmy Scott (1925-2014). Keempatnya adalah penyanyi Afrika-Amerika dengan pendekatan interpretasi yang sangat tertutup dan bergaya, yang mulai tampil pada 1950-an atau 1960-an.

Mereka tampil selama bertahun-tahun, tetapi “ditemukan kembali” oleh arus utama jazz pada 1980-an dan 1990-an. Sementara keahlian luar biasa dari Ella dan Sarah langsung menarik perhatian Anda, seni sensualis mengharuskan Anda untuk mendengarkan dan menikmati penjajaran melodi, harmoni, ritme, dan lirik mereka untuk sepenuhnya mendapatkannya.

Musik mereka ramah, tetapi tidak selalu dapat langsung diakses; itu membutuhkan pencelupan tertentu untuk memahami gaya penuh mereka. Keempat balada pijat dengan kelesuan yang mendalam. The blues menanamkan sebagian besar pekerjaan mereka karena mereka adalah ahli melankolis, tetapi tidak pernah mengasihani diri sendiri.

Dan ketika kesempatan muncul Bey, Horn, dan Cole juga bisa berayun seperti neraka (Scott menyukai balada). Cole mungkin yang paling ramah dari penyanyi ini. Dia tidak diperlakukan sebagai fenomena seperti Scott oleh pers akhir 1980-an. Dia juga tidak merekam untuk label terkenal seperti Verve seperti halnya Shirley Horn, dan dia memiliki pengikut sekte yang lebih sedikit daripada Bey. Dalam pengertian ini dia adalah afiliasi dari sekolah sensual tetapi sangat mirip dengan artisnya sendiri.

Warna nada Nat Cole tentu memengaruhi keseluruhan suara Freddy, tetapi Nat menunjukkan ketertarikan yang lebih besar pada nada ringan dan infleksi. Misalnya, Freddy tampak terlalu pendiam dan serius untuk menyanyikan “Itu-Malas-Kabur-Gila-Hari-Hari Musim Panas” atau “Mawar Ramblin” dengan wajah yang datar. Nat menampilkan W.C.

Lagu-lagu blues Handy yang ramping dengan cakap di album swing Saint Louis Blues tahun 1958. Tapi Freddie menyanyikan lagu-lagu rendah dengan gigitan yang lebih mendalam. Meskipun Louis “Pops” Armstrong memengaruhi semua penyanyi jazz, mentor Freddie adalah Eckstine.

Baritonnya lebih besar dan lebih enak daripada Cole, tetapi mereka berbagi sensualitas orang dewasa yang konsisten dalam nyanyian mereka dan kecenderungan untuk blues (meskipun Eckstine menganggap lagu blues terbatas secara musikal).

Selain repertoarnya yang luas, humor licik, dan kegemarannya pada musik blues, Cole juga seorang romantis yang tidak malu-malu. Tak seorang pun yang saat ini menyanyikan musik pop bernyanyi dengan mata terbelalak rasa penghargaan dan cinta dalam pilihan tonal mereka pada balada. Saat mengamati berbagai lagu yang telah dia nyanyikan sejak awal 1990-an, saya terkejut dengan lagu-lagu yang nyaris acak-acakan. Cole menyukai balada dan mencarinya di mana pun dia bisa.

Alan dan Marilyn Bergman menulis “Love Makes the Changes” (judul lagu dari album 1998-nya) untuknya karena mereka sangat terkesan dengan nyanyiannya. Romantismenya mendefinisikan albumnya secara tematis dengan varian terbatas. Seorang pendengar tidak akan pernah salah mendengar Cole karena dia telah merekam banyak set balada yang berat, dan mendengarnya menyanyikan balada romantis adalah jenis kebahagiaan yang unik.

Contoh album memberikan rasa yang luar biasa dari gayanya. Dia selalu mengejutkan dan memberi penghargaan kepada pendengar yang cermat. Anda hampir menerima begitu saja bahwa dia akan melakukan hal yang benar pada setiap lagu dan Anda benar.

Misalnya, Selalu menampilkan versinya dari “If” Bread, “The Rose” dari Amanda McBroom (dinyanyikan pada tahun 1980 oleh Bette Midler), dan “Isn Not She Lovely” dari Stevie Wonder. Lagu-lagu pop yang sangat familiar ini mungkin tampak seperti pegangan bagi audiens yang saling silang.

Setelah Anda mendengarkannya, pilihan interpretatifnya yang cerdik membuat Anda merasa bahwa dia mendengar sesuatu yang terlewatkan oleh penulis dan penyanyi asli dari lagu-lagu ini, dan pendengarnya. Anda mendengarnya dalam bahasanya — penuh perasaan, meditatif, dan berayun; versi yang terkenal hampir hilang.

Dalam arti tertentu gayanya sangat konsisten sehingga pendengar yang cerdas dapat memasukkan daftar putar Cole mereka secara acak atau menyusun lagu balada mereka sendiri dengan mengunduh balada favorit mereka berdasarkan judul daripada mengkhawatirkan kinerja karena Cole hampir sempurna.

Baca Juga : Mengenal Sejarah Group Band The Beatles Pada Music Rock Dunia

Satu pertanyaan kunci tentang nyanyian jazz adalah pertanyaan tentang inovasi. Pantheon jazz bisa dibilang didefinisikan oleh para pionir seperti Louis Armstrong dan Billie Holiday yang gaya, pengaruh, dan warisannya tidak dapat disangkal. Dan inovator seperti Betty Carter yang membangun dari fondasi jazz dan menciptakan desain yang unik. Cole bukan seorang inovator daripada contoh jazz sebagai seni populer dan ini dimaksudkan sebagai pelengkap tertinggi.

Dipersenjatai dengan musik jazz, penguasaan musik blues, dan pelatihan klasik, ia mengarang gaya interpretasi jazz yang diam-diam tanpa cela yang unik Amerika dan secara konsisten memuaskan dalam pelaksanaan dan penerapan. Apakah dia menyanyikan pop / rock kontemporer, standar pra-rock, pop Brasil, atau R&B, dia menerjemahkan semuanya dalam bahasa gaya yang murah hati yang mencerminkan potensi musik interpretatif Amerika ketika dibawakan dengan semangat dan keahlian.

Cole tidak melompat ke dalam scat solo, dia jarang memegang nada-nada panjang, dan solo pianonya melengkapi materinya meskipun jelas ada reservoir teknik di jari-jarinya yang cakap. Kerendahan hatinya mungkin menjelaskan mengapa dia semakin banyak pendengar menemukan pancaran uniknya, dan mengapa dia bertahan hingga akhir 80-an dengan semangat yang begitu terpesona.